image05 image06 image07

Saturday, August 17, 2019

Tagged under: , , , , ,

Industri batu bara yang katanya suram ?


Indonesia adalah salah satu produsen dan eksportir batubara terbesar di dunia. Sejak tahun 2005, ketika melampaui produksi Australia, Indonesia menjadi eksportir terdepan batubara thermal. Porsi signifikan dari batubara thermal yang diekspor terdiri dari jenis kualitas menengah (antara 5100 dan 6100 cal/gram) dan jenis kualitas rendah (di bawah 5100 cal/gram) yang sebagian besar permintaannya berasal dari Cina dan India. Berdasarkan informasi yang disampaikan oleh Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral Indonesia, cadangan batubara Indonesia diperkirakan habis kira-kira dalam 80 tahun mendatang apabila tingkat produksi saat ini diteruskan.

Namun penjualan domestik agak tidak signifikan karena konsumsi batubara dalam negeri relatif sedikit di Indonesia. Toh dalam beberapa tahun terakhir terjadi peningkatan penjualan batubara domestik yang pesat karena pemerintah Indonesia berkomitmen terhadap program energi ambisiusnya (menyiratkan pembangunan berbagai pembangkit listrik, yang sebagian besar menggunakan batubara sebagai sumber energi karena Indonesia memiliki cukup banyak cadangan batubara). Selain itu, beberapa perusahaan pertambangan besar di Indonesia (misalnya penambang batubara Adaro Energy) telah berekspansi ke sektor energi karena harga komoditas yang rendah membuatnya tidak menarik untuk tetap fokus pada ekspor batubara, sehingga menjadi perusahaan energi terintegrasi yang mengkonsumsi batubara mereka sendiri. Ekspor batubara Indonesia berkisar antara 70 sampai 80 persen dari total produksi batubara, sisanya dijual di pasar domestik.

Selama tahun 2000-an, "boom komoditas" menjadikan industri pertambangan batubara sangat menguntungkan karena harga batubara cukup tinggi. Oleh karena itu, banyak perusahaan Indonesia dan keluarga kaya memutuskan untuk mengakuisisi konsesi pertambangan batubara di pulau Sumatera atau Kalimantan pada akhir tahun 2000an. Waktu itu batubara dikenal sebagai "emas baru".

Apa yang mendorong peningkatan produksi dan ekspor batubara di Indonesia pada waktu itu?

  • Batubara adalah kekuatan dominan di dalam pembangkitan listrik. Paling sedikit 27 persen dari total output energi dunia dan lebih dari 39 persen dari seluruh listrik dihasilkan oleh pembangkit listrik bertenaga batubara karena kelimpahan jumlah batubara, proses ekstrasinya yang relatif mudah dan murah, dan persyaratan-persyaratan infrastruktur yang lebih murah dibandingkan dengan sumberdaya energi lainnya.


  • Indonesia memiliki cadangan batubara kualitas menengah dan rendah yang melimpah. Jenis batubara ini dijual dengan harga kompetitif di pasar internasional (ikut disebabkan karena upah tenaga kerja Indonesia yang rendah).


  • Indonesia memiliki posisi geografis strategis untuk pasar raksasa negara-negara berkembang yaitu RTT dan India. Permintaan untuk batubara kualitas rendah dari kedua negara ini telah naik tajam karena banyak pembangkit listrik bertenaga batubara baru yang telah dibangun untuk mensuplai kebutuhan listrik penduduknya yang besar.

Boom komoditas pada era 2000-an menghasilkan keuntungan yang signifikan untuk perusahaan-perusahaan yang bergerak di dalam ekspor batubara. Kenaikan harga komoditas ini - sebagian besar - dipicu oleh pertumbuhan ekonomi di negara-negara berkembang. Kendati begitu, situasi yang menguntungkan ini berubah pada saat terjadi krisis keuangan global pada tahun 2008 ketika harga-harga komoditas menurun begitu cepat. Indonesia terkena pengaruh faktor-faktor eksternal ini karena ekspor komoditas (terutama untuk batubara dan minyak sawit) berkontribusi untuk sekitar 50% dari total ekspor Indonesia, sehingga membatasi pertumbuhan PDB tahun 2009 sampai 4,6% (yang boleh dikatakan masih cukup baik, terutama didukung oleh konsumsi domestik). Pada semester 2 tahun 2009 sampai awal tahun 2011, harga batubara global mengalami rebound tajam. Kendati begitun, penurunan aktivitas ekonomi global telah menurunkan permintaan batubara, sehingga menyebabkan penurunan tajam harga batubara dari awal tahun 2011 sampai tengah 2016.

Selain dari lambatnya pertumbuhan ekonomi global (dan pelemahan tajam perekonomian RRT), penurunan permintaan komoditas, ada pula faktor lain yang berperan. Pada era boom komoditi 2000-an yang menguntungkan, banyak perusahaan pertambangan baru yang didirikan di Indonesia sementara perusahaan-perusahaan tambang yang sudah ada meningkatkan investasi untuk memperluas kapasitas produksi mereka. Hal ini menyebabkan kelebihan suplai yang sangat besar dan diperburuk oleh antusiasme para penambang batubara di tahun 2010-2013 untuk memproduksi dan menjual batubara sebanyak mungkin - karena rendahnya harga batubara global - dalam rangka menghasilkan pendapatan dan keuntungan.

Pada paruh kedua 2016 harga batubara melonjak ke level yang kita lihat awal 2014, sehingga memberikan angin segar ke industri pertambangan. Kenaikan harga ini dipicu oleh pulihnya harga minyak mentah, meningkatnya permintaan batubara domestik di Indonesia seiring dengan kembalinya pembangkit listrik tenaga batu bara baru, namun yang lebih penting lagi yaitu kebijakan penambangan batubara China. China, produsen dan konsumen batubara terbesar di dunia, memutuskan untuk memangkas hari produksi batubara domestiknya. Alasan utama mengapa China ingin mendorong harga batu bara ke level yang lebih tinggi pada paruh kedua tahun 2016 adalah tingginya rasio kredit bermasalah (non-performing loans, atau NPLs) di sektor perbankan China. Rasio NPLnya meningkat menjadi 2,3 persen pada tahun 2015. Alasan utama yang menjelaskan kenaikan rasio NPL ini adalah perusahaan pertambangan batubara China yang mengalami kesulitan untuk membayar hutangnya kepada bank.

Namun, Mengingat aktivitas ekonomi global masih kurang , arah harga batubara dalam jangka pendek hingga menengah sangat bergantung pada kebijakan batubara China.

Walaupun kesadaran global telah dibangun untuk mengurangi ketergantungan pada bahan bakar fosil, perkembangan sumber energi terbarukan tidak menunjukkan indikasi bahwa ketergantungan pada bahan bakar fosil (terutama batubara) akan menurun secara signifikan dalam waktu dekat, sehingga batubara terus menjadi sumber energi vital. Kendati begitu, teknologi batubara bersih dalam pertambangan batubara akan sangat diperlukan di masa mendatang (sebagian karena faktor komersil) dan Indonesia diharapkan akan terlibat secara aktif di dalam proses tersebut sebagai salah satu pelaku utama di sektor pertambangan batubara. Teknologi batubara bersih ini difokuskan untuk mengurangi emisi yang dihasilkan oleh pembangkit listrik bertenaga batubara namun teknologi ini belum berkembang cukup baik. Kegiatan-kegiatan hulu yang terkait dengan pertambangan batubara, seperti pengembangan waduk-waduk coalbed methane (CBM) yang potensinya banyak dimiliki oleh Indonesia, telah mulai mendapatkan perhatian belakangan ini.

Kebijakan Pemerintah Indonesia mempengaruhi industri pertambangan batubara nasional. Untuk memperoleh suplai dalam negeri, Kementerian Energi dan Sumberdaya Mineral Indonesia meminta para produsen batubara untuk mencadangkan jumlah produksi tertentu untuk konsumsi dalam negeri (domestic market obligation). Selain itu, Pemerintah dapat menyetel pajak ekspornya untuk mengurangi ekspor batubara. Selama beberapa tahun terakhir Pemerintah menyatakan keinginan untuk meningkatkan konsumsi domestik batubara sehingga batubara mensuplai sekitar 30% dari pencampuran energi nasional pada tahun 2025: dikutip dari indonesia-invesments


Revisi UU minerba ?
DMO batubara?
Harga Internasional batu bara?

I. Revisi UU Minerba

Sebanyak delapan kontrak generasi pertama pertambangan batu bara raksasa berbentuk PKP2B (Perjanjian Karya Pertambangan Batu Bara) memasuki masa akhir. Dalam wilayah konsensi pertambangan tersebut ternyata terdapat hutan tutupan tersisa sekitar 59.791 hektare. Sehingga, pemerintah diharapkan melindungi kawasan hutan yang berada dalam ancaman konsesi pertambangan batu bara.


Perlu diketahui, nasib perpanjangan konsesi tambang batu bara tersebut berada dalam kondisi ketidakpastian. Hal ini disebabkan keinginan Kementerian Badan Usaha Milik Negara (BUMN) menguasai delapan wilayah konsesi tersebut saat kontrak berakhir. Di sisi lain, pemegang kontrak saat ini atau existing ingin melanjutkan operasi tambang batu bara tersebut. 

Payung hukum mengenai mekanisme perpanjangan kontrak batu bara saat ini dalam kondisi tidak jelas. Sebab, Revisi ke-6 Peraturan Pemerintah Nomor 23 Tahun 2010 tentang Pelaksanaan Kegiatan Usaha Pertambangan Mineral dan Batu Bara (Minerba) tidak kunjung selesai. Selain itu, Revisi Undang-Undang Nomor 4 Tahun 2009 tentang Pertambangan Minerba juga belum rampung dibahas.

Dari analisis spasial ditemukan masih tersisa sekitar 59.791 Ha tutupan hutan yang berada di dalam konsesi delapan PKP2B. Potensi menyelamatkan hutan, sama sekali luput dari pembahasan. Kedelapan PKP2B yang sudah dan akan berakhir ini bahkan memiliki tutupan hutan (berhutan) dan beberapa diantaranya berada dalam kawasan hutan,” jelas peneliti Auriga, Iqbal Damanik dalam acara “Peluang Menyelamatkan Hutan Tersisa Lewat RUU Minerba”, Jumat (16/9).

Penyelamatan kawasan hutan tersebut dapat dilakukan melalui revisi RUU Minerba. Sayangnya, dia menilai RUU Minerba yang tiba-tiba minta disahkan pada akhir masa periode DPR kali ini, menimbulkan persepsi dan tudingan bahwa percepatan penyelesaian pembahasan RUU Minerba adalah demi kepentingan sejumlah PKP2B yang akan segera habis masa berlakunya.

Hal ini semakin diperkuat karena pembahasan RPP perubahan PP 23 tahun 2010 mendapati jalan buntu. Jalan berikutnya yang ditempuh adalah melalui perubahan dalam UU Minerba No 4/2009, yang memberikan ruang bagi pemegang PKP2B. sumber HukumOnline


II. DMO batu bara 



Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) mengatakan jatah kuota untuk pasar domestik batu bara masih atau Domestic Market Obligation (DMO) masih sama dengan tahun lalu, yakni di kisaran 20-25%.

Pemerintah juga telah menetapkan harga untuk domestic market obligation (DMO) sebesar US$ 70 berlaku sampai dengan akhir 2019 "(Harga DMO) sampai akhir 2019 ini.

III. Harga batu bara

berbagai faktor yang turut mempengaruhi pergerakan harga, di antaranya faktor geopolitik, fluktuasi nilai tukar dolar serta kondisi cuaca yang sulit diprediksi.

1. Arah harga batubara dalam jangka pendek hingga menengah sangat bergantung pada kebijakan batubara China 

2. Pasar Cina menjadi salah satu faktor yang mempengaruhi HBA. Sebab, sekitar 30 % penjualan batu bara diekspor ke Negeri Panda tersebut. Pembatasan impor ini memukul permintaan batu bara, sedangkan produksi dalam negeri berlimpah. Katadata

3. yang mesti dicermati adalah peningkatan jumlah produksi, produksi berlebih bisa membuat pasar dunia kelebihan pasokan yang kemudian berdampak terkoreksinya harga batubara. "Over supply yang berdampak negatif terhadap harga komoditas perlu diantisipasi," DLL (NEXT AKAN MEMBAHASNYA LEBIH LANJUT)

WAIT N SEE UNTUK EMITEN BATUBARA

grafik harga batubara







Friday, May 17, 2019

Tagged under:

Poin-poin Ketegangan Perang Dagang AS vs China


Kekhawatiran tentang ketegangan perang dagang yang terus meningkat akan membuat pasar saham  indonesia semakin gelisah.

Perseteruan perang dagang Amerika Serikat (AS) dan China memasuki babak baru. Setelah AS menaikkan bea impor terhadap barang-barang China senilai US$200 miliar, China membalas menaikkan bea masuk produk asal Negeri Paman Sam senilai US$ 60 miliar mulai 1 Juni mendatang. 

Perang dagang akan berdampak terhadap IHSG, karena pengaruh market global yang juga turun dan Indonesia yang merupakan Emerging merket sangat peka terhadap arah kebijakan moneter AS.

Poin-poin yang perlu di catat "dampak ketegangan perang dagang":

1. Kemungkinan Harga batu bara indonesia akan terkoreksi karena konsumsi batu bara China turun terimbas sentimen perlambatan ekonomi. 

"Karena ada perlambatan ekonomi konsumsi atau demand batu bara akan berkurang"

2. Perbankan juga bakal terkena dampak bila ketidakpastian perang dagang terus berlanjut, Jika isu perang dagang terus meluas memicu pelarian modal dari emerging markets, imbal hasil obligasi dan Surat Berharga Negara [SBN] akan naik. 

"Masyarakat di banyak negara akan bergeser dari simpanan bank ke obligasi negara, itu akan memaksa bank menaikkan suku bunga simpanan."

3. Kekawatiran terkait pelemahan rupiah yang dinilai dapat berdampak pada perekonomian riil sektor, terlebih perusahaan yang masih bergantung pada bahan baku impor dan perusahaan yang berhutang menggunakan kurs dolar .

"perusahaan tersebut akan terbebani dengan nilai tukar rupiah yg melemah"

4. Aksi saling balas antara AS dan China yang belum juga menemukan titik terang berpotensi memunculkan krisis ekonomi global baru. karena melambatnya pertumbuhan ekonomi global.

"strategi pemilihan sektor dan saham sangat penting sekali dilakukan untuk menghadapi situasi seperti ini"

5. ATAU....??? SENTIMEN  PERANG DAGANG INI HANYA MENCARI-CARI ALASAN SAJA....???? UNTUK MENARIK TURUN PASAR. "nyatanya di setiap bulan mei  kecenderungan pasar memasuki masa bearish (market GLOBAL) dan memang selalu anjlok menjelang puasa (IHSG)"  

sekali lagi point ke 5 hanyalah sebuah kecurigaan, belum tentu benar.

DISCLAIMER_ON, Barangkali bisa sebagai pertimbangan temen2 yang membaca ini.
#don't panic #stay cool
#disiplin dalam pasar itu wajib, apapun kondisinya






    Thursday, May 16, 2019

    Tagged under: , , ,

    Syarat Pendaftaran dan biaya fee transaksi di Mirae Asset Sekuritas Indonesia


    PERKENALKAN !!!

    Nama Saya Rio Juli , yang merupakan Official Education/Marketing dari PT Mirae Asset Sekuritas Indonesia yang akan membantu anda dalam pembukaan Rekening Saham & Reksadana (GRATIS). Silahkan Klik dibawah ini untuk Request Pendaftaran Rekening Saham & Reksa Dana. KLIK DISINI.

    Kami akan menghubungi/mengunjungi anda Khusus daerah Jakarta dan sekitarnya, kapanpun anda merasa nyaman, (GRATIS).

    E : rio.jnugroho18@gmail.com

    E : rio.nugroho@miraeasset.co.id

    M :
     085218797877
     (WhatApps, Call, Sms)

    Maintenance via group untuk market update, khusus nasabah yang membuka rekening melalui saya.

    Sunday, March 3, 2019

    Tagged under: , , , , ,

    Trend Banking Sector - LQ45 03/03/2019

    BBCA (PT BANK CENTRAL ASIA TBK)
    1. BBCA Company Background

    PT Bank Central Asia Tbk. atau BBCA memiliki bidang usaha bank umum. Anak perusahaan diantaranya: PT BCA Finance (Pembiayaan Konsumen, Sewa Guna Usaha dan Anjak Piutang), BCA Finance Limited (Money Lending- Jasa Pengiriman Uang), PT Bank BCA Syariah (Perbankan Syariah), PT BCA Sekuritas (Penjamin Emisi Efek dan Pialang Perdagangan Saham), dan PT Asuransi Umum BCA (Asuransi Umum atau Asuransi Kerugian). Produk dan layanan Perseroan yaitu: produk simpanan, layanan transaksi perbankan, perbankan elektronik, layanan cash management, kartu kredit, bancassurance, produk investasi, fasilitas kredit, Bank garansi, fasilitas ekspor impor dan fasilitas valuta asing. Jumlah kantor wilayah ada 12 terdiri dari (130 kantor cabang utama, 838 kantor cabang pembantu dan 143 kantor kas) tersebar di seluruh Indonesia, kantor non wilayah (1 kantor cabang utama) dan satu kantor perwakilan di Jakarta pusat.

    Bank-FINANCE-LQ45

    Technical analysis Trend BBCA By analisaku.com :
    +Masih dalam Area up trend 
    +Masuk dalam radar swing bulanan kami, dengan rekomendasi :
    Last : 27.770
    Buy bertahap mendekati 27200
    Cut under 26.500 /maksimal 5%
    Dengan Target  : (TP 1) 28.750, apabila tertembus berpeluang menuju (TP 2) 29.000 - (TP 3) 32.000


    Sell bertahap apabila sampai ke TP 1, 2. Hold sebagian apabila berhasil menembus 29.000(kawal dengan MA 60) apabila bergerak dibawah MA 60 , bisa langsung sell/ take profit.


    BBNI 

    2. 
    BBNI Company Background

    PT Bank Negara Indonesia (Persero) Tbk. atau BBNI merupakan bank BUMN bidang usaha perbankan. BNI kini tercatat sebagai bank nasional terbesar ke-4 di Indonesia, dilihat dari total aset, total kredit maupun total dana pihak ketiga. Dalam memberikan layanan finansial secara terpadu, BNI didukung oleh sejumlah anak perusahaan, yakni Bank BNI Syariah, BNI Multi Finance, BNI Securities, BNI Life Insurance, dan BNI Remittance. Jaringan layanan BNI tersebar di seluruh Indonesia melalui ke-1.766 outlet domestik dan di luar negeri melalui cabang-cabang di New York, London, Tokyo, Hong Kong, Singapura dan Osaka. BNI memiliki 72 outlet weekend banking dan 25 outlet dengan fasilitas layanan Emerald yang tersebar di seluruh jaringan wilayah di Indonesia. Jaringan ATM BNI saat ini tercatat sebanyak 14.071 unit ATM milik sendiri. Layanan BNI juga tersedia melalui 71.000 EDC, Internet Banking, dan SMS Banking.

    Bank-FINANCE-LQ45

    Technical analysis Trend BBNI By analisaku.com :
    +Masih dalam Area up trend 
    +Masuk dalam radar swing bulanan kami, dengan rekomendasi :
    Last : 8.975
    Buy bertahap area 8900-8725
    Cut under 8.400 /maksimal 5%
    Dengan Target  : (TP 1) 9.200, apabila (TP 2) 9.425 tertembus berpeluang menuju (TP 3) 9770 -  11.200.


    Sell bertahap apabila sampai ke TP 1, 2. Hold sebagian apabila berhasil menembus 9.425(kawal dengan MA 60) apabila bergerak dibawah MA 60 , bisa langsung sell/ take profit.

    BBRI


    3. BBRI Company Background

    PT Bank Rakyat Indonesia (Persero) Tbk. atau BBRI merupakan BUMN yang bergerak di bidang usaha perbankan, Bank terbesar di Segmen Usaha Mikro, Kecil dan Menengah (UMKM) dengan layanan micro banking terbesar di Indonesia maupun di dunia, Selain fokus pada segmen UMKM, BRI juga terus mengembangkan berbagai produk consumer banking dan layanan institusional bagi masyarakat perkotaan. Melalui 10.396 unit kerja konvensional serta layanan e-banking yang didukung oleh 20.792 unit ATM serta 131.204 unit EDC yang tersebar di seluruh pelosok Indonesia, BRI bertekad untuk terus mendukung peningkatan efisiensi kegiatan perekonomian nasional sekaligus meningkatkan kenyamanan dan kemudahan transaksi nasabah sesuai perkembangan kebutuhan jasa layanan perbankan seluruh lapisan masyarakat Indonesia. BRI mengoperasikan 8 jenjang kantor pelayanan, terdiri dari Kantor Pusat, 19 Kantor Wilayah, 461 Kantor Cabang (termasuk 3 Unit Kerja Luar Negeri), 584 Kantor Cabang Pembantu, 971 Kantor Kas, 5.293 BRI Unit, 2.457 Teras BRI, dan 610 Teras BRI Keliling. Entitas anak: PT Bank BRISyariah, PT Bank Agroniaga Tbk dan BRIngin Remittance Co. Ltd. entitas asosiasi PT BTMU-BRI Finance.

    Bank-FINANCE-LQ45

    Technical analysis Trend BBRI By analisaku.com :
    -Last : 3870
    -Terdapat Ciri-ciri double top pattern.
    - Sebaliknya menunggu bergerak diatas 3970, untuk mengidentifikasi trend lanjutan.


    BBTN

    4. BBTN Company Background

    PT Bank Tabungan Negara (Persero) Tbk. atau BBTN merupakan perusahaan BUMN. Saat ini, fokus bisnis Bank BTN dikonsentrasikan pada tiga sektor, yakni KPR dan Perbankan Konsumer (KPR bersubsidi, KPR Non Subsidi, Kredit perumahan lainnya dan kredit konsumer, simpanan giro, simpanan tabungan dan deposito), Perumahan dan Perbankan Komersial (Kredit konstruksi, Kredit Mikro dan Usaha Kecil Menengah, serta Kredit Korporasi lainnya, simpanan giro dan deposito), serta Perbankan Syariah (pembiayaan konsumer syariah dan pembiayaan komersial syariah, giro syariah, tabungan syariah dan deposito syariah). Pada tahun 2014 Bank BTN memiliki total 65 kantor cabang, 223 kantor cabang pembantu, 479 kantor kas, 22 kantor cabang Syariah, 21 kantor cabang pembantu Syariah, 7 kantor kas Syariah, 12 payment point, 1.830 ATM di seluruh Indonesia, serta menyediakan akses jaringan lebih dari 80.000 jaringan ATM Link, ATM Bersama, ATM Prima, dan ATM ALTO.

    Bank-FINANCE-LQ45



    Technical analysis Trend BBTN By analisaku.com :
    -Last : 2350
    -Strong support jebol.
    -Sebaliknya wait n see, karena masih berpotensi menguji support 2290 - 2210.


    BMRI

    5. BMRI Company Background

    PT Bank Mandiri (Persero) Tbk. atau BMRI merupakan bank BUMN yang melakukan usaha di bidang perbankan. Entitas anak Perseroan diantaranya: PT Bank Syariah Mandiri (perbankkan syariah), Bank Mandiri (Europe) Limited (perbankan), PT Mandiri Sekuritas (Sekuritas), PT Bank Sinar Harapan Bali (perbankan), PT Mandiri Tunas Finance (pembiayaan konsumen), Mandiri Internasional Remittance Sendirian Berhad (layanan Remittance), PT Axa Mandiri Financial Service (Asuransi jiwa) dan PT Mandiri AXA General Insurance (Asuransi kerugian). Entitas asosiasi dan pengendalian bersama Perseroan: PT Kustodian Sentral Efek Indonesia (Lembaga Penyelesaian Efek), PT Bapindo Bumi Sekuritas (Investasi), PT Sarana Bersama Pengembangan Indonesia (Investasi) dan Westech Electronics, Singapore (Perdagangan dan eceran). Perseroan memiliki produk dan layanan berupa: Wholesale Banking, export and import advisory dan retail banking. Perseroan memiliki jumlah cabang 2.312, jumlah ATM 15.444 dan jumlah ATM link 47.323. Perseroan juga memiliki 8 kantor cabang luar negeri/perwakilan.


    Technical analysis Trend BMRI By analisaku.com :
    -Last : 7175
    -Apabila bergerak turun dibawah 7000, pola head & shoulders akan terkonfirmasi
    -Sebaliknya wait n see, karena menunggu konfirmasi trend lanjutan.
    -Atau apabila sudah memiliki saham tsb bisa di hold dg batas toleransi 6900, under 6900 sell.



    #BBCA #BBRI # BBTN #BBNI #BMRI
    #Hanya 2 kemungkinan (pasar akan cenderung NAIK atau cenderung TURUN)
    #Silakan Pertimbangkan kembali Untuk keputusan Investasi/Trading Anda.!!!
    #Analysis ini semata hanya untuk bahan pertimbangan. DISCLAIMER_ON.
    Tagged under:

    HIGHLIGHT IHSG by Analisaku.com 03/03/2019

    HIGHLIGHT IHSG by Analisaku.com 03/03/2019

    IHSG DAILY
    A. TECHNICAL ANALYSIS By Analisaku.com : 

    IHSG DAYLY : 
    +IHSG masih bergerak diatas MA60
    +IHSG mulai bergerak mendekati MA20
    +Terdapat Candle Stick Pattern BULISH HARAMI --> Pola mendukung Penguatan


    IHSG HOUR

    IHSG HOUR : 

    Meguji bergerak diatas MA60, akan positif apabila behasil bergerak diatas 6510 dengan target pengutan menuju 6570 - 6660, - 6800. Dengan support area 6440-6380.

    Support 6380 menjadi sangat penting karena apabila support tsb tertembus DOUBLE TOP PATTERN akan terkonfirmasi -> dengan target penurunan area 6180-6220.

    B. Sentimen EKSTERNAL & INTERNAL IHSG:

    EKSTERNAL
    +Indeks utama Wall Street rebound setelah data menunjukkan tekanan inflasi Amerika Serikat (AS) tetap jinak. Dan data ekonomi yang kuat dari China membantu menumbuhkan optimisme investor soal perdagangan global. *(Positif)*  Link

    +sentimen positif berasal dari pernyataan Ketua The Fed Jerome Powell yang cenderung dovish. (Dovish adalah kecondongan untuk menunda kenaikan suku bunga) Link

    INTERNAL

    +Dari domestik, berasal dari penurunan tingkat inflasi tahunan dari 2,82% menjadi 2,57% pada Februari 2019. Sementara itu, tingkat inflasi inti masih stabil di angka 3,06%.

    Note : pertemuan puncak antara Presiden AD Donald Trump dan Presiden China Xi Jinping untuk menandatangani kesepakatan mengakhiri perang dagang yang akan dilakukan secepatnya pada pertengahan bulan *Maret ini*.
    METRIK IHSG


    C. KESIMPULAN
    Harapan akan membaiknya perang dagangan dan sikap hati-hati The Federal Reserve dalam menaikan suku bunga akan membawa pegaruh positif bagi pasar global. Serta stabilnya data inflasi domestik membawa optimisme pelaku pasar untuk menopang kenaikan ihsg. Secara tecnical IHSG akan positif apabila behasil bergerak diatas 6510 dengan target pengutan menuju 6570 - 6660, - 6800.

    Area berbahaya : Support 6380 menjadi sangat penting karena apabila support tsb tertembus DOUBLE TOP PATTERN akan terkonfirmasi -> dengan target penurunan area 6180-6220.


    #IHSG
    #Hanya 2 kemungkinan (pasar akan cenderung NAIK atau cenderung TURUN)
    #Silakan Pertimbangkan kembali Untuk keputusan Investasi/Trading Anda.!!!
    #Analysis ini semata hanya untuk bahan pertimbangan. DISCLAIMER_ON.

    Thursday, February 21, 2019

    Tagged under: ,

    HOKI (PT Buyung Poetra Sembada Tbk) berpotensi PULLBACK

    HOKI

    Company Background
    Buyung Poetra Sembada Tbk merupakan perusahaan yang bergerak dibidiang barang konsumsi. Perusahaan Buyung Poetra Sembada Tbk berfokus bergerak dalam bidang perdagangan beras dengan merek utama yaitu Topikoki, Rumah Limas, Belida dan BPS.

    Baca juga : 
    Rekomendasi Sekuritas Fee Termurah & Feature online trading Terlengkap (PT Mirae Asset Sekuritas YP) KLIK DISINI 
    Belajar Cepat Teknikal Analysis, Support Resisten, Indikator Dan Trend Line-KLIK DISINI


    Sector / Index : Makanan & Minuman-CONSUMER-MANUFACTUR-MBX-KOMPAS100-PEFINDO25-ISSI

    Technical Analysis By analisaku.com

    HOKI berpotensi PULLBACK

    -Buy secara bertahap mendekati area 620-640

    -CL 5% atau dibawah 575 (atau sesuakan dg trading plan masing2.)

    -Target price TP (1) 685 (2) 720 (3) 790 (4) 910

    -Target Konsensus Price High 1155
    -Valuation Metric 1160

    Sell bertahap apabila sampai ke TP 1, 2. Hold sebagian apabila berhasil menembus 790 (kawal dengan MA 60) apabila bergerak dibawah MA 60 , bisa langsung sell/ take profit.


    #DisclaimerOn

    Sunday, February 10, 2019

    Tagged under: ,

    Watchlist KREN : Potensial Break Trendline vs ???

    KREN 
    Company Background : 
    PT Kresna Graha Invstama Tbk. atau KREN bergerak di bidang usaha Perusahaan Efek. Perseroan telah memperoleh izin sebagai Penjamin Emisi Efek, Perantara Pedagang Efek dan Manajer Investasi juga aktif melakukan investasi diberbagai lini usaha lainnya.

    Sector/index : Perusahaan Efek-FINANCE-MBX-DBX-PEFINDO25

    Indikator : 
    -MACD Golden Cross
    -Mulai bergerak diatas MA 60
    -Support Trend line 580-610

    Silakan Analisa Kembali !!!
    DiscalimerOn

    Baca juga : 
    Rekomendasi Sekuritas Fee Termurah & Feature online trading Terlengkap (PT Mirae Asset Sekuritas YP) KLIK DISINI 
    Belajar Cepat Teknikal Analysis, Support Resisten, Indikator Dan Trend Line-KLIK DISINI
    Tagged under: ,

    BMTR berpeluang Memasuki Bulish Trend 10/02/2019

    BMTR

    Company Background :
    PT Global Mediacom Tbk bergerak di bidang Media berbasis konten dan iklan, media berbasis pelanggan, new media, TV home shopping, dan media pendukung dan infrastuktur. Perseroan didukung oleh dua lini bisnis inti yang memberikan kontribusi pendapatan tertinggi, yaitu media berbasis konten dan iklan yang dikelola oleh PT Media Nusantara Citra Tbk (MNC) dan media berbasis pelanggan yang dikelola oleh PT MNC Sky Vision Tbk (MSKY). MNC membawahi 3 TV FTA – RCTI, MNCTV dan GlobalTV – serta channel-channel yang diproduksi oleh MNC yang menghasilkan konten bagi TV FTA dan Pay-TV. Sedangkan MSKY menawarkan Indovision, Top TV dan okeVision, serta dikenal sebagai penyedia TV berbayar yang pertama di Indonesia. Perseroan juga didukung oleh bisnis media pendukung dan infrastruktur yang dikelola oleh PT Infokom Elektrindo (Infokom), new media(WeChat) dan TV Home Shopping (MNC Shop). Perseroan juga melakukan egiatan usaha dalam media cetak seperti Koran Sindo, Majalah HighEnd, dan Tabloid Genie serta stasiun Radio dari Sindo Trijaya Radio dan Radio Dangdut Indonesia.

    Baca juga : 
    Rekomendasi Sekuritas Fee Termurah & Feature online trading Terlengkap (PT Mirae Asset Sekuritas YP) KLIK DISINI 
    Belajar Cepat Teknikal Analysis, Support Resisten, Indikator Dan Trend Line-KLIK DISINI
    Sector/indeks : Perusahaan Investasi-TRADE-MBX-KOMPAS100-ISSI-JII70

    BMTR berpeluang Memasuki Bulish Trend

    Technical Analysis By analisaku.com

    Swing Trading BMTR :

    -Buy secara bertahap area 374-348 / mendekati strong support.
    -Strong Support 320
    -CL 5% atau dibawah MA60 (atau sesuakan dg trading plan masing2.)
    -Target price TP (1) 420 (2) 472
    -Target Konsensus Price High 550

    Sell bertahap apabila sampai ke TP 1, 2. Hold sebagian apabila berhasil menembus 1970 (kawal dengan MA 60) apabila bergerak dibawah MA 60 , bisa langsung sell/ take profit.

    #DisclaimerOn
    Tagged under: ,

    Follow Trend Saham ACES - PT Ace Hardware Indonesia Tbk 10/02/2019


    Follow Trend Saham ACES - PT Ace Hardware Indonesia Tbk

    Company Background - merupakan pelopor dalam bidang Home Improvement dan Lifestyle. Sesuai dengan anggaran dasar perusahaan, ruang lingkup kegiatan perusahaan meliputi usaha perdagangan umum termasuk kegiatan ekspor impor serta menjalankan usaha sebagai agen dan distributor. Saat ini kegiatan usaha perseroan terutama adalah penjualan eceran (ritel) barang-barang untuk kebutuhan rumah tangga dan lifestyle. Perseroan merupakan anggota kelompok usaha Kawan Lama.

    Perdagangan Eceran-TRADE-MBX-KOMPAS100-PEFINDO25-ISSI-MNC36-JII70

    Baca juga : 
    Rekomendasi Sekuritas Fee Termurah & Feature online trading Terlengkap (PT Mirae Asset Sekuritas YP) KLIK DISINI 
    Belajar Cepat Teknikal Analysis, Support Resisten, Indikator Dan Trend Line-KLIK DISINI

    Technical Analysis By analisaku.com

    Follow Secondary Trend :Saat ini 10/02/2019 saham aces RP 1755 masih begerak diatas MA 20, masih dalam pola Secondary Up Trend.

    -Opsi Buy secara bertahap area 1750
    -CL 2-4% dibawah MA20 (atau sesuakan dg trading plan masing2.)
    -Target price TP (1) 1860 (2) 1970
    -Target Konsensus Price High 2150

    Sell bertahap apabila sampai ke TP 1, 2. Hold sebagian apabila berhasil menembus 1970 (kawal dengan MA 60) apabila bergerak dibawah MA 60 , bisa langsung sell/ take profit.

    #disclaimerOn